Rabu

Lombok Kembali Gelar Tradisi ‘Bau Nyale’ 26 Februari 2008

MATARAM–MI: Tradisi bau nyale atau menangkap cacing laut akan digelar 26 Februari 2008 di objek wisata bahari Pantai Kuta, Mawun, dan Seger, Kabupaten, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Kasubdin Pemasaran, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Budpar) NTB, Mahdi di Mataram, mengatakan, tradisi bau nyale tersebut diawali dengan berbagai lomba atraksi budaya dan olahraga serta pagelaran kesenian tradisional.

Atraksi budaya yang akan ditampilkan antara lain, sepok (olahraga tradisional di Lombok, presean (saling pukul dengan rotan dilengkapi prisai terbuat dari kulit kerbau atau sapi), lomba pakaian adat pengantin Sasak (Lombok).

“Lomba ini khusus diikuti para wisatawan mancanegara yang kebetulan menginap di hotel yang ada di Lombok, ini merupakan salah satu upaya untuk menarik minta wistawan berkunjung ke daerah ini,” katanya.

Acara bau nyale itu juga dimeriahkan dengan pagelaran tarian tradisional, Betandak (saling berbalas pantun), pagelaran drama tradisional dan pagelaran drama Putri Mandalika, main manuk (main ayam).

Lomba lari 10 kilometer (10 K) lintas alam, lomba surving, lomba sampan dayung juga digelar untuk memeriahkan tradisi yang merupakan kalender tahunan pariwisata NTB itu.Acara puncak menangkap nyale dilaksanakan Rabu dini hari sekitar pukul 04.00 Wita dan pada Rabu (19/2) sebelumnya masyarakat mengarak patung Putri Mandalika dari panggung tempat berlangsungnya acara ke pantai.

Tradisi bau nyale diakhiri dengan acara belancaran atau rekreasi menggunakan perahu tradisional di Pantai Kuta, Seger, dan Mawun. Acara bau nyale yang berlangsung setiap tahun pada bulan Februari tersebut dihadiri puluhan ribu masyarakat Lombok dan wisatawan baik nusantara maupun mancanegara.

Tradisi nyale ini merupakan suatu kejadian yang dikaitkan dengan budaya, konon menurut kepercayaan sebagian masyarakat Lombok ada seorang putri bernama Putri Mandalika yang karena kecantikannya banyak putra mahkota yang ingin mempersuntingnya menjadi permaisuri.

Putri Mandilika tidak bisa menentukan pilihan, sebab jika ia hanya memilih satu orang, maka akan terjadi peperangan, putri yang arif dan bijak ini tidak menghendaki terjadinya peperangan, karena akan banyak mengorbankan rakyat.

Mandalika akhirnya menceburkan diri ke laut sambil berucap semoga jelmaan dirinya akan dimiliki banyak orang. Konon rambut Putri Mandalika menjelma cacing laut yang berwarna-warni yang oleh masyarakat Lombok dinamakan nyale dan dipercaya sebagai penjelmaan Putri Mandalika. (Ant/OL-03)

Sumber : www.sasak.org

Minggu

Lombok

Lombok (population 2,950,105 in 2005) is an island in West Nusa Tenggara province, Indonesia. It is part of the chain of the Lesser Sunda Islands, with the Lombok Strait separating it from Bali to the west and the Alas Strait between it and Sumbawa to the east. It is roughly circular, with a "tail" to the southwest, about 70 km across and a total area of about 4,725 km² (1,825 sq mi). The administrative capital and largest city on the island is Mataram.

History

The Dutch first visited Lombok in 1674 and settled the eastern part of the island, leaving the western half to be ruled by a Hindu dynasty from Bali. The Sasaks chafed under Balinese rule, and a revolt in 1891 ended in 1894 with the annexation of the entire island to the Netherlands East Indies.

Geography and demographics

The Lombok Strait marks the passage of the biogeographical division between the fauna of the Indomalayan ecozone and the distinctly different fauna of Australasia that is known as the Wallace Line, for Alfred Russel Wallace, who first remarked upon the distinction between these two major biomes.

The island's topography is dominated by the centrally-located stratovolcano Mount Rinjani, which rises to 3,726 m (12,224 ft), making it the third-highest in Indonesia. The most recent eruption of Rinjani was in June-July, 1994. The volcano, and its sacred crater lake, Lake Segara Anak, are protected by a National Park established in 1997. The southern part of the island is a fertile plain where corn, rice, coffee, tobacco, and cotton are grown.

The island's inhabitants are 85% Sasak (a people, closely related to the Balinese, but mostly practising Islam), 10-15% Balinese, with the small remainder being Chinese, Arab, Javanese, and Sumbawanese.

Economy and politics

Lombok has much in common with nearby Bali, but less well-known and less-visited by foreigners. It has been working to increase its visibility to tourists in recent years, promoting itself as an "unspoiled Bali". The most-developed center of tourism is Senggigi, spread in a 10-kilometer strip along the coastal road north of Mataram, while backpackers congregate in the Gili Islands off the west coast. Other popular tourist destinations include Kuta (distinctly different from Kuta, Bali) where surfing is considered some of the best in the world by leading surfing magazines. The Kuta area is also famous for its beautiful, untouched beaches.

While the area may be considered economically depressed by First World standards, the island is fertile, has sufficient rainfall in most areas for agriculture, and possesses a variety of climate zones. Consequently, food in abundant quantity and variety is available inexpensively at local farmer's markets. A family of 4 can eat rice, vegetables, and fruit for as little as US$0.50. Even though a family income may be as small as US$1.00 per day from fishing or farming, many families are able to live a happy and productive live on astonishingly small incomes.

In early 2000 thousands fled from religious and ethnic violence that swept over the island, and tensions remain. Some travel websites warn that tourists sometimes provoke anger in this economically depressed region. This warning lacks credibility, since all of Lombok has had a long history of welcoming visitors to the island. Both the government and many of the residents recognize that tourism and the services required by tourists is Lombok's highest source of income. Further proof of the island's hospitality is show by the fact that tourists are virtually never seriously injured by any interaction with the local population. There is also a refugee camp on the island, costs paid for by Australia, which holds mostly Hazara Afghans who have tried to enter Australia by boat.

Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Lombok

West Nusa Tenggara

The Wallace Line, named after 19th century naturalist, Alfred Russell Wallace, marks a point of transition between the flora and fauna of Western and Eastern Indonesia and acts as the Western boundary of West Nusa Tenggara, which includes Lombok Island and Sumbawa. Lombok is noticeably different to its close neighbor, Bali. The northern part of the island is mountainous and lush with tall trees and shrubs. The South on the other hand is arid and covered by savannas. Large Asian mammals are absents and replaced instead by large numbers of marsupials, lizards, cockatoos and parrots.

The difference becomes more pronounced as one moves further east where dry seasons are more prolonged and the land is dry and bush-like, and so in many areas corn and sago are the staple food, instead of rice. At first Islam time come to these islands in the 16th century, four Hindu Kingdoms co-existed in apparent peace what is now called West Nusa Tenggara and is still the religion embraced by those in the west of Lombok, which are primarily Balinese. Lombok experienced strong Balinese influences in the past, but has still retained a unique identifies.

The indigenous people of Lombok, the Sasaks, are predominantly Moslem and have a strong, distinguished tradition, as do the people of neighboring Sumbawa. Soft white sand, virgin beaches are typical in Lombok, where the motto is 'You can see Bali in Lombok, but not Lombok in Bali'. Famous for its 'tenun ikat' hand-woven textiles, the island has exceptional charm and its relatively undiscovered, except for Senggigi City, which becoming a major resort area. Regulars shuttle flights from Bali and Surabaya as well as ferries provide excellent transportation links within the islands of the province as well as with the rest of the country.

The two largest islands in West Nusa Tenggara province are Lombok in the west and the larger Sumbawa Island in the east. Mataram, on Lombok, is the capital and largest city of the province. The province is administratively divided into six regencies and one municipality, Mataram. The Sasak ethnic group mainly inhabits Lombok, with a minority Balinese population then, Sumbawa and Bima ethnic groups inhabit Sumbawa. Each of these groups has a local language associated with it as well. The population of the province is 3.821.134; 71 percent of the population lives in Lombok.

Geographically

Geographically, West Nusa Tenggara Province is located 115'45 - 119°10 east Longitudes 8°5 - 9°5 south latitudes. Its area boundaries is:
North Side: Java Sea
South side: Hindia Ocean
East side: Sepadan Strait
West side: Lombok Strai

Wide Area
The wide area of West Nusa Tenggara is 49.32,19 Km2 that contains of 20.153,07 Km2 land and 29.159,04 Km2 of sea. The two big islands is Lombok Island with its wide area about 4.738,70 Km2 (23,51%) and Sumbawa Island with 15.414,37 Km' (76,49%) wide area. Beside that, it also surrounded by thousands small islands, such as Gili Air, Gili Meno, Gili Trawangan, Gili Gede, Gili Nanggu, Gili Tangkong, Moyo Island, Bungin Island, Satonda Island, Kaung Island, and Panjang Island.

Government Administrative

Administratively, the capital of West Nusa Tenggara is Mataram city and contains of 7 regencies and 2 cities. The four regencies/cities are located in Lombok Island and 5 regencies/cities state in Sumbawa Island.

Sumber : http://www.indonesia-tourism.com/west-nusa-tenggara/index.html


Gunung Rinjani

Gunung Rinjani adalah gunung yang berlokasi di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. Gunung yang merupakan gunung berapi kedua tertinggi di Indonesia dengan ketinggian 3.726 m dpl serta terletak pada lintang 8º25' LS dan 116º28' BT ini merupakan gunung favorit bagi pendaki Indonesia karena keindahan pemandangannya. Gunung ini merupakan bagian dari Taman Nasional Gunung Rinjani yang memiliki luas sekitar 41.330 ha dan ini akan diusulkan penambahannya sehingga menjadi 76.000 ha ke arah barat dan timur.

Secara administratif gunung ini berada dibawah tiga kabupaten yaitu: Lombok Timur, Lombok Tengah dan Lombok Barat. Di sebelah barat kerucut Rinjani terdapat kaldera dengan luas sekitar 3.500 m × 4.800 m, memanjang kearah timur anda barat. Di kaldera ini terdapat Segara Anak (segara= laut, danau) seluas 11.000.000 m persegi dengan kedalaman 230 m. Air yang mengalir dari danau ini membentuk air terjun yang sangat indah, mengalir melewati jurang yang curam. Di Segara Anak banyak terdapat ikan mas dan mujair sehingga sering digunakan untuk memancing. Dengan warna airnya yang membiru, danau ini bagaikan anak lautan, karena itulah disebut "Segara Anak". Bagian selatan danau ini disebut dengan Segara Endut. Di sisi timur kaldera terdapat Gunung Baru (Gunung Baru Jari) yang memiliki kawah berukuran 170m×200 m dengan ketinggian 2.296 - 2376 m dpl. Gunung kecil ini terakhir meletus pada tahun 2004.

Geografi

Gunung Rinjani dengan ketinggian 3.726 m dpl, mendominasi sebagian besar luas pulau Lombok. Terletak disebelah timur pulau Bali, dapat ditempuh dengan bus langsung Jakarta-Mataram dengan menyeberang menggunakan feri dua kali (selat bali dan selat lombok). Dapat juga ditempuh dengan menggunakan pesawat terbang dari Jakarta, Surabaya dan Bali.

Pendakian

Rinjani memiliki panaroma yang bisa dibilang paling bagus di antara gunung-gunung di Indonesia. Setiap tahunnya (Juni-Agustus) banyak dikunjungi pencinta alam mulai dari penduduk lokal, mahasiswa, pecinta alam. Suhu udara rata-rata sekitar 20°C; terendah 12°C. Angin kencang di puncak biasa terjadi di bulan Agustus. Beruntung akhir Juli ini, angin masih cukup lemah dan cuaca cukup cerah, sehingga pendakian ke puncak bisa dilakukan kapan saja.

Selain puncak, tempat yang sering dikunjungi adalah Segara Anakan, sebuah danau kawah di ketinggian 2.000 mdpl. Untuk mencapai lokasi ini kita bisa mendaki dari desa Senaru atau desa Sembalun Lawang (dua entry point terdekat di ketinggian 500 mdpl dan 1.200 mdpl).

Kebanyakan pendaki menyukai start entry dari arah Sembalun, karena bisa menghemat 700m ketinggian. Rute Sembalun agak panjang tetapi datar, dan cuaca lebih panas karena melalui padang savana yang terik (suhu dingin tetapi radiasi matahari langsung membakar kulit). krim penahan panas matahari sangat dianjurkan.

Dari arah Senaru tanjakan tanpa jeda, tetapi cuaca lembut karena melalui hutan. Dari kedua lokasi ini membutuhkan waktu jalan kaki sekitar 9 jam menuju bibir punggungan di ketinggian 2.700 mdpl (tiba di Plawangan Senaru ataupun Plawangan Sembalun).

Di tempat ini pemandangan ke arah danau, maupun ke arah luar sangat bagus. Dari Plawangan Senaru (jika naik dari arah Senaru) turun ke danau melalui dinding curam ke ketinggian 2.000 mdpl) yang bisa ditempuh dalam 2 jam. Di danau kita bisa berkemah, mancing (Carper, Mujair) yang banyak sekali. Penduduk Lombok mempunyai tradisi berkunjung ke segara anakan utk berendam di kolam air panas dan mancing.

Untuk mencapai puncak (dari arah danau) harus berjalan kaki mendaki dinding sebelah barat setinggi 700m dan menaiki punggungan setinggi 1.000m yang ditempuh dlm 2 tahap 3 jam dan 4 jam. Tahap pertama menuju Plawangan Sembalun, camp terakhir untuk menunggu pagi hari.

Summit attack biasa dilakukan pada jam 3 dinihari untuk mencari momen indah - matahari terbit di puncak Rinjani. Perjalanan menuju Puncak tergolong lumayan; karena meniti di bibir kawah dengan margin safety yang pas-pasan. Medan pasir, batu, tanah. 200 meter ketinggian terakhir harus ditempuh dengan susah payah, karena satu langkah maju diikuti setengah langkah turun (terperosok batuan kerikil). Buat highlander - ini tempat yang paling menantang dan disukai karena beratnya medan terbayar dgn pemandangan alamnya yang indah. Gunung Agung di Bali, Gunung Ijen-Merapi di Banyuwangi dan Gunung Tambora di Sumbawa terlihat jelas saat cuaca bagus di pagi hari. Untuk mendaki Rinjani tidak diperlukan alat bantu, cukup stamina, kesabaran dan "passion".

Keseluruhan perjalanan dapat dicapai dalam program tiga hari dua malam, atau jika hendak melihat dua objek lain: Gua Susu dan gunung Baru Jari (anak gunung Rinjani dengan kawah baru di tengah danau) perlu tambahan waktu dua hari perjalanan. Persiapan logistik sangat diperlukan, tetapi untungnya segala sesuatu bisa diperoleh di desa terdekat. Tenda, sleeping bag, peralatan makan, bahan makanan dan apa saja yang diperlukan (termasuk radio komunikasi) bisa disewa dari homestay-homestay yang menjamur di desa Senaru.

Sumber : http://id.wikipedia.org

Pulau Gili Trawangan

Gili Trawangan adalah yang terbesar dari ketiga pulau kecil atau gili yang terdapat di sebelah barat laut Lombok. Trawangan juga satu-satunya gili yang ketinggiannya di atas permukaan laut cukup signifikan. Dengan panjang 3 km dan lebar 2 km, Trawangan berpopulasi sekitar 800 jiwa. Di antara ketiga gili tersebut, Trawangan memiliki fasilitas untuk wisatawan yang paling beragam; kedai "Tîr na Nôg" mengklaim bahwa Trawangan adalah pulau terkecil di dunia yang ada bar Irlandia-nya. Bagian paling padat penduduk adalah sebelah timur pulau ini.

Trawangan punya nuansa "pesta" lebih daripada Gili Meno dan Gili Air, karena banyaknya pesta sepanjang malam yang setiap malamnya dirotasi acaranya oleh beberapa tempat keramaian. Aktivitas yang populer dilakukan para wisatawan di Trawangan adalah scuba diving (dengan sertifikasi PADI), snorkeling (di pantai sebelah timur laut), bermain kayak, dan berselancar. Ada juga beberapa tempat bagi para wisatawan belajar berkuda mengelilingi pulau.

Di Gili Trawangan (begitu juga di dua gili yang lain), tidak terdapat kendaraan bermotor, karena tidak diizinkan oleh aturan lokal. Sarana transportasi yang lazim adalah sepeda (disewakan oleh masyarakat setempat untuk para wisatawan) dan cidomo, kereta kuda sederhana yang umum dijumpai di Lombok. Untuk bepergian ke dan dari ketiga gili itu, penduduk biasanya menggunakan kapal bermotor dan speedboat.

Sejarah

Dahulunya pulau ini pernah dijadikan tempat pembuangan narapidana. Pada waktu itu karena semua penjara sedang penuh, raja yang waktu itu berkuasa membuang 350 orang pemberontak Sasak ke pulau ini. Baru sekitar tahun 1970-an pulau ini dikunjungi penduduk dari Sulawesi yang kemudian menetap di sini.

Sumber : http://id.wikipedia.org

Pantai Senggigi

Pantai Senggigi adalah tempat pariwisata yang terkenal di Lombok. Letaknya di sebelah barat pesisir Pulau Lombok. Pantai Senggigi memang tidak sebesar Pantai Kuta di Bali, tetapi seketika kita berada di sini akan merasa seperti berada di Pantai Kuta, Bali. Pesisir pantainya masih asri, walaupun masih ada sampah dedaunan yang masih berserakan karena jarang dibersihkan. Pemandangan bawah lautnya sangat indah, dan wisatawan bisa melakukan snorkling sepuasnya karena ombaknya tidak terlalu besar. Terumbu karangnya menjulang ketengah menyebabkan ombak besarnya pecah ditengah. Tersedia juga hotel-hotel dengan harga yang bervariasi, dari yang mahal sampai hotel yang berharga ekonomis.

Batu Bolong

Sekitar setengah jam dengan berjalan kaki, para wisatawan dapat menjumpai Batu Bolong di pantai ini. Ini adalah sebuah pura yang dibangun di atas karang yang terletak di tepi pantai. Menurut legenda masyarakat setempat dahulu kala sering diadakan pengorbanan seorang perawan untuk dimakankan kepada ikan hiu di tempat ini. Legenda lain mengatakan dahulu banyak para wanita yang menerjunkan diri dari tempat ini ke laut karena patah hati. Dari tempat ini juga terlihat Gunung Agung di Pulau Bali.

Batu Layar

Tidak jauh dari Batu Bolong terdapat makam seorang ulama. Ini merupakan tempat suci bagi para penganut Wetu Telu. Batu Layar ramai di kunjungi pada saat " Lebaran Ketupat " yang merupakan lebaran bagi orang yang berpuasa 1 minggu setelah lebaran Idul Fitri.

Sumber : http://id.wikipedia.org

Pulau Lombok

Pulau Lombok (jumlah penduduk pada tahun 2001: 2.722.123 jiwa) adalah sebuah pulau di kepulauan Sunda Kecil atau Nusa Tenggara yang terpisahkan oleh Selat Lombok dari Bali di sebelat barat dan Selat Alas di sebelah timur dari Sumbawa. Pulau ini kurang lebih berbentuk bulat dengan semacam "ekor" di sisi barat daya yang panjangnya kurang lebih 70 km. Luas pulau ini mencapai 5.435 km², menempatkannya pada peringkat 108 dari daftar pulau berdasarkan luasnya di dunia. Kota utama di pulau ini adalah Kota Mataram.

Pembagian administratif

Lombok termasuk provinsi Nusa Tenggara Barat dan pulau ini sendiri dibagi menjadi 3 kabupaten dan 1 kotamadya yaitu Kotamadya Mataram, Kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Tengah, dan Kabupaten Lombok Timur.

Geografi

Selat Lombok menandai batas flora dan fauna Asia. Mulai dari pulau Lombok ke arah timur, flora dan fauna lebih menunjukkan kemiripan dengan flora dan fauna yang dijumpai di Australia daripada Asia. Ilmuwan yang pertama kali menyatakan hal ini adalah Alfred Russel Wallace, seorang Inggris di abad ke-19. Untuk menghormatinya maka batas ini disebut Garis Wallace.
Topografi pulau ini didominasi oleh gunung berapi Rinjani yang ketinggiannya mencapai 3.726 meter di atas permukaan laut dan menjadikannya yang ketiga tertinggi di Indonesia. Gunung ini terakhir meletus pada bulan Juni-Juli 1994. Pada tahun 1997 kawasan gunung dan danau Segara Anak ditengahnya dinyatakan dilindungi oleh pemerintah. Daerah selatan pulau ini sebagian besar terdiri atas tanah subur yang dimanfaatkan untuk pertanian, komoditas yang biasanya ditanam di daerah ini antara lain jagung, padi, kopi, tembakau dan kapas.

Demografi

Sekitar 80% penduduk pulau ini adalah suku Sasak, sebuah suku bangsa yang masih dekat dengan suku bangsa Bali, tetapi sebagian besar memeluk agama Islam. Sisa penduduk adalah orang Bali, Jawa, Tionghoa dan Arab.

Bahasa

Disamping bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional, penduduk pulau Lombok (terutama suku Sasak), menggunakan bahasa Sasak sebagai bahasa utama dalam percakapan sehari-hari. Di seluruh Lombok sendiri bahasa Sasak dapat dijumpai dalam empat macam dialek yang berbeda yakni dialek Lombok utara , tengah, timur laut dan tenggara. Selain itu dengan banyaknya penduduk suku Bali yang berdiam di Lombok (sebagian besar berasal dari eks Kerajaan Karangasem), di beberapa tempat terutama di Lombok Barat dan Kotamadya Mataram dapat dijumpai perkampungan yang menggunakan bahasa Bali sebagai bahasa percakapan sehari-hari.

Agama

Sebagian besar penduduk pulau Lombok terutama suku Sasak menganut agama Islam. Agama kedua terbesar yang dianut di pulau ini adalah agama Hindu, yang dipeluk oleh para penduduk keturunan Bali yang berjumlah sekitar 15% dari seluruh populasi di sana. Penganut Kristen, Buddha dan agama lainnya juga dapat dijumpai, dan terutama dipeluk oleh para pendatang dari berbagai suku dan etnis yang bermukim di pulau ini.

Di Lombok Barat bagian utara, tepatnya di daerah Bayan, terutama di kalangan mereka yang berusia lanjut, masih dapat dijumpai para penganut aliran Islam Wetu Telu (waktu tiga). Tidak seperti umumnya penganut ajaran Islam yang melakukan shalat lima kali dalam sehari, para penganut ajaran ini mempraktikan shalat wajib hanya pada tiga waktu saja. Konon hal ini terjadi karena penyebar Islam saat itu mengajarkan Islam secara bertahap dan karena suatu hal tidak sempat menyempurnakan dakwahnya.

Sejarah

Menurut isi Babad Lombok, kerajaan tertua yang pernah berkuasa di pulau ini bernama Kerajaan Laeq (dalam bahasa sasak laeq berarti waktu lampau), namun sumber lain yakni Babad Suwung, menyatakan bahwa kerajaan tertua yang ada di Lombok adalah Kerajaan Suwung yang dibangun dan dipimpin oleh Raja Betara Indera. Kerajaan Suwung kemudian surut dan digantikan oleh Kerajaan Lombok. Pada abad ke-9 hingga abad ke-11 berdiri Kerajaan Sasak yang kemudian dikalahkan oleh salah satu kerajaan yang berasal dari Bali pada masa itu. Beberapa kerajaan lain yang pernah berdiri di pulau Lombok antara lain Pejanggik, Langko, Bayan, Sokong Samarkaton dan Selaparang.

Kerajaan Selaparang sendiri muncul pada dua periode yakni pada abad ke-13 dan abad ke-16. Kerajaan Selaparang pertama adalah kerajaan Hindu dan kekuasaannya berakhir dengan kedatangan ekspedisi Kerajaan Majapahit pada tahun 1357. Kerajaan Selaparang kedua adalah kerajaan Islam dan kekuasaannya berakhir pada tahun 1740 setelah ditaklukkan oleh gabungan Kerajaan Karang Asem dari Bali dan Arya Banjar Getas yang merupakan keluarga kerajaan yang berkhianat terhadap Selaparang karena permasalahan dengan raja Selaparang.

Pariwisata

Lombok dalam banyak hal mirip dengan Bali, dan pada dasawarsa tahun 1990-an mulai dikenal wisatawan mancanegara. Namun dengan munculnya krisis moneter yang melanda Indonesia pada akhir tahun 1997 dan krisis-krisis lain yang menyertainya, potensi pariwisata agak terlantarkan. Lalu pada awal tahun 2000 terjadi kerusuhan antar-etnis dan antar agama di seluruh Lombok sehingga terjadi pengungsian besar-besaran kaum minoritas. Mereka terutama mengungsi ke pulau Bali. Namun selang beberapa lama kemudian situasi sudah menjadi kondusif dan mereka sudah kembali. Pada tahun 2007 sektor pariwisata adalah satu-satunya sektor di Lombok yang berkembang.

Destinasi objek pariwisata

• Pantai Senggigi
• Cakranegara
• Gili Air
• Gili Meno
• Gili Trawangan
• Gunung Rinjani
• Pantai Kuta, Lombok
• Sentanu
• Tetebatu
• Air Terjun Sendang Gile
• Gili Nangu
• Gili Sundak
• Gili Tangkong
• Hutan Monyet Pusuk
• Taman Narmada
• Taman Mayura


Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Lombok


Kawanku ’MOSOT’

Seorang laki-laki kurus dengan ekpresi wajah yang keras, menunjukkan betapa ia seorang yang berhati karang. Selembar surat diterima dari ibunya yang renta dan tinggal sendiri di sebuah dasan kawasan perbukitan diperbatasan desa nun di Lombok Timur sana.

Telah lebih dari 30 tahun ia habiskan waktu, harta dan kesehatan jiwa raganya di perantauan. Ia tinggal di kamar yang sama sejak tiba di kota Jogjakarta. Sekali sebulan aku datang berkunjung untuk menasihati dia agar berusaha mengubah perilakunya yang menyia-nyiakan harta orang tuanya.

Kali itu, ketika aku datang, ia tak dapat sembunyikan perasaan terharunya. Aku pura-pura tak peduli. Aku sodorkan koran yang baru saja kubeli di pengasong jalanan dan kami membaca di kamarnya yang sempit. Aku menyebut tempat kosnya sebagai kuburan karena penghuninya orang mati. Mati hati dan kreatifitasnya.

Kami berasal dari daerah yang sama dan sekolah di 2 SMA yang sama. Bedanya aku pindah ke Mataram sedang dia pindah ke Selong. Kami bertukar sekolahan. Hari itu kami membuat pelecing kangkung dan rarit ( bukan kambut!). Pedasnya minta ampun. Aku benar-benar kalang kabut karena 25 tahun aku tak makan sepedas itu. Aku telah beradaptasi dengan gudeg dan makanan Jogja lainnya.

Temanku ini, tak pernah sungguh-sungguh beradaptasi dengan lingkungan. Makanannya tetap Sasak. Bahasa Jawanya tidak karuan. Setelah makan ia sodorkan surat ibunya kepadaku, ia merasa diriku adalah saudaranya, dan aku sudah tak beribu cukup lama. Aku membacanya seolah surat dari ibuku sendiri.

Surat itu adalah himbauan kepada putra yang dikasihinya:
”Anakku sayang, aku tak ingin menganggumu, tapi waktu telah habis, Bapakmu telah mati, aku sudah renta”

Aku berehenti sejenak, karena napasku tercekat ditenggorokan. Kulihat kawanku menerawang langit-langit. ”Anakku, segeralah kau pulang, ladang kita tak tak ada yang urus, santren kita tak lagi hidup dengan pengajian anak-anak”.

Aku tak lagi meneruskan membaca harapan sang ibu, karena aku mulai marah pada kawanku itu. Aku katakan padanya bahwa dia adalah pengecut yang paling buruk unutk jadi contoh bagi anak-anak di desa kami.

Bagaimana tidak? Kawanku ini tak beridentitas. Aku mebentaknya dengan keras. Kamu ini apa sih? Ku katakan mahasiswa, kau tak pernah belajar! Ku katakan Muslim, kau tidak sembahyang! Ku katakan Orang Sasak, kaupun tak tahu adat! Dia hanya membisu seperti biasanya. Dasar batu!

Sampai setua itu dia tetap memilih hidup membujang ( mosot). Jadi apa gunanya dia ada di dunia ini? Aku terpaksa dengan keras mengusirnya, agar dia pulang ke desa kami untuk dapat mengabdi disana. Aku yakin di desa kami masih banyak orang seusia dia atau tetua desa yang disegani. Semoga dia dapat berubah.

Kesultanan Jogja telah banyak mencetak cendekiawan Sasak, tapi banyak lagi yang hanya jadi katak dalam tempurung. Niat tidak bulat dan ketika berangkat dari Lembar atau Rembiga banyak yang lupa berempak (menghentakkan kaki) 3 kali dan bersumpah untuk tidak menengok ke belakang.

Kurang makan sedikit, mental jadi rapuh. Tidak punya uang semangat melayang. Demiakian keadaan semeton jari di perantauan. Hanya sedikit yang berhasil karena doa dan kerja keras.

Bebarapa minggu yang lalu aku menerima SMS dari kawanku itu, bahwa dia bekerja untuk sebuah yayasan kemanusian dan pendidikan di desa kami. Dengan rasa haru aku panjatkan rasa syukurku pada Allah bahwa sahabatku yang lebih keras dari batu itu dapat juga berbuat sesuatu. Mosot …mosot sudah capek jadi datu muter baru sadar! Tapi masih ada waktu panjang…

Jogjakarta 9 feb.2008
Hazairin R. JUNEP

Sumber : www.sasak.org


Lombok Sasak dan Mesobe maeh!

Lombok itu pedas, orang pingsan juga tahu, tapi lombok sebesar hampir 5 ribu km2 adalah nama pulau yang dihuni orang Sasak yang bikin sesak. Saking banyaknya orang yang tidak berani bilin kaleng (meninggalkan tempat).

Lombok bukan bermaksud sebagai cabe, karena bahasa Sasak untuk cabe adalah sebiya. Orang Sasak tidak pernah menyebut negerinya Pulau Sebiya. Lombok kalau diucapkan (l?umb?u’), disini o dilafalkan seperti pada kata lio (li?u), yang artinya menengok, mengandung makna lurus, lempang.

Orang Sasak yang hidupnya selalu berdesak-desakan adalah orang yang lurus hatinya dan suka jalan yang lempang. Ciri-ciri mereka yang lempang masih tercermin dalam pola tingkah sehari-hari terutama masyarakat yang masih tinggal di daerah yang jauh dari kota. Namun ada juga orang-orang yang memelihara budi pekerti meskipun tinggal di kota..

Orang Sasak dalam bahasa Inggris disebut Sasaks, bahasa Prancis Sassaqois (saya yang bikin sesuai kaidah bahasa Prancis dibaca Sasakwa) dan bahasa Spanyolnya Sasanida. Yang beda penyebutan adalah oleh bangsa Spanyol, mereka bersama orang Portugis adalah bangsa yang mula-mula sekali datang ke Nusantara. Apakah mereka dahulu menemukan sesuatu yang berkaitan dengan bangsa Sasanid yang ada di Asia Barat (Persia) atau mereka salah sebut saja. Masih perlu dikaji.

Meskipun demikian ada sedikit kaitan dengan nama ala Spanyol itu dengan Persia. Orang Persia dan India adalah penyebar Islam yang peling awal di tanah air kita. Karakteristik orang Sasak yang utama adalah suka melakukan hal-hal kecil. Semua serba kecil mulai dari rumah, jalan, lapangan dll.

Mereka suka hidup di dasan-dasan kecil yang menyebar di perbukitan. Kota besar seperti Selong adalah kota yang dirancang secara modern. Penataannya rapi. Panjangnya hanya 1 km dan lebarnya mungkin separuh panjangnya. Jalannya lurus-lurus dengan jalan Raya yang membelah kota. Dahulu jalan utama disebut jalan raya saja, tanpa embel-embel nama.

Selaparang adalah nama kerajaan yang berkuasas di Lombok Timur. Banyak yang mencari asal usul kata yang menjadi nama kerajaan itu tetapi belum juga pas. Selo dalam bahasa Jawa berarti batu, parang berarti, besar, luas. Dalam bahasa Rusia, bahasa yang kosa katanya masih menunjukkan akar kata sansekerta, Selo berarti desa.

Apakah yang dimaksud Selaparang adalah batu besar (batu buele’) ata desa besar ( desa beule’) Orang Sasak mempunyai karakter yang keras, tapi dibalik kerasnya tersimpan hati yang lembut. Mereka mudah patah arang (nyeule’). Kalau sudah benci setengah mati keadaan tidak dapat diperbaiki lagi, begitupun kalau sudah senang tak juga dapat dihalangi. Kalau hanya dilihat mentah-mentah watak seperti itu sangat merugikan diri sendiri.

Namun kalau soal loyalitas, persahabatan dan kepatuhan berdisplin tidak ada duanya jika mampu menerapkan. Saya menunjukkan sifat-sifat itu kalau sedang membina kerjasama baik dengan orang Sasak atau dengan orang lain. Saya selalu mulai dengan nawaitu yang benar dan mengatakan kepada partner saya bahwa sekali saya percaya kepadanya,bahkan dibunuhpun saya tidak berhenti percaya. Tapi sekali saya tidak percaya, dibunuhpun saya tidak akan percaya.

Penipu kelas kakap pun akan berpikir dua kali untuk berhianat kalau sudah MESOBE (berikrar) seperti itu. Dan demikianlah saya berkali- kali hengkang karena dihianati. Tetapi Mesobe seperti itu jalan terus.

Janganlah berhenti berjuang dan tunjukkan kesanggupan menjaga kebeningan hati dan berpikir jernih di segala waktu dan kondisi. Orang Sasak adalah orang yang senang begawe. Dalam satu pendapat (sosiologi) orang-oarang miskin dikatakan senang berkumpul dan begawai karena tak sanggup memciptakan kesenangan sendiri. Ada benarnya juga tetapi apa yang dilakukan orang Sasak saat begawai adalah wujud solidaritas dan silaturrahmi yang kuat antar keluarga besar mereka.

Salah satu wataknya juga adalah sangat royal saat berjaya dan sangat pelit saat krisis.Sifat seperti inilah yang menimbulkan lemahnya kepribadian secara umum. Bagi yang lemah imannya mereka cendrung jadi penipu, pencoleng dan sebagainya.

Sebaliknya ada juga yang menghilangkan nilai-nilai yang bersifat sangat pribadi. Mereka akan dengan mudah meminjam barang orang lain dan dipakai sesukanya. Mulai alat dapur sampai pakaian dan kenderaan main pinjam saja.

Sebaiknya anak-anak sejak dini diajar mesobe(berikrar) dengan menumbuhkembangkan sifat-sifat baik. Mengawasi pergaulan mereka dan menuntun agar meraka mencintai ilmu lebih dari apapun. Mari Mesobe untuk memakmurkan diri kita keluarga kita tetangga kita yang dekat dan yang jauh dan bangsa kita.

10 Feb 2008 , Yang Mesobe, Hazairin R. JUNEP di Jogjakarta
Sumber : www.sasak.org

Jumat

Seratus Investor Timteng Akan ke NTB

Mataram (Suara NTB) Nusa Tenggara Barat (NTB), rupanya semakin mempesona para investor asing. Buktinya, belakangan ini sejumlah investor, mulai menjajaki NTB untuk dijadikan tempat berinvestasi. Seperti Rabu (5/2) lalu, Salim Group, investor asal Korea yang bergerak di berbagai bidang dan sektor usaha datang ke NTB. Tidak hanya itu, 19 Februari 2008 mendatang, sedikitnya 100 investor, sebagian besar dari Timur Tengah (Timteng) juga berencana datang ke daerah ini.

"Mereka akan menawarkan berinvestasi di NTB. Tentunya, peluang tersebut harus dimanfaatkan secara optimal, sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat di daerah ini, khususnya dari sisi tenaga kerja,’’ ujar Gubernur NTB, Drs.H.L. Serinata dalam silaturahmi dengan Pimpinan dan anggota DPRD NTB di Lesehan Dicarpio, Narmada, Lobar, Rabu (6/2) malam.

Salah satu cara menangkap adanya peluang tersebut, ucapnya, dengan persediaan sarana infrastruktur memadai, baik di darat, laut dan udara. Jika hal tersebut, dimanfaatkan dengan baik, Gubernur optimis di masa yang datang, NTB akan berkembang dan mampu bersaing dengan daerah lain. ‘’Salah satu upaya kita, yakni meningkatkan infrastruktur yang ada di daerah ini,’’ katanya.

Adanya dukungan yang begitu besar dari pemerintah pusat terhadap pembangunan Bandara Internasional Lombok (BIL) di Lombok Tengah patut disambut gembira. Sejumlah elemen di pusat, mulai dari Wakil Presiden, H. M. Jusuf Kalla, hingga di bagian pelaksana dan pihak yang berkepentingan mengusulkan adanya perpanjangan landasan pacu (runway) BIL.

Usulan perpanjangan ini, lanjutnya, tentunya bukan tanpa alasan. Di mana, terdapat beberapa faktor dan semakin cepatnya perkembangan teknologi, termasuk jenis pesawat yang semakin besar di era globalisasi ini. Selain itu, kapasitas muat bandara terdekat dari Lombok, yakni Bandara Ngurah Rai di Bali yang begitu padat juga menjadi salah satu pertimbangan. Belum lagi sudah mulai beroperasinya pesawat Airbus 300 di sejumlah bandara internasional di Indonesia dengan kapasitas penumpang dalam jumlah besar, sehingga perpanjangan runway BIL harus dilakukan.

‘’Semula, runway BIL hanya 2.500 meter. Kemudian akan ditambah menjadi 2.700 meter. Namun, saat mengikuti pertemuan di Jakarta beberapa waktu lalu, adanya usulan agar BIL di Lombok Tengah ditambah menjadi 4.400 meter dengan lebar antara 60 hingga 85 meter,’’ ungkap Gubernur.

Adanya dukungan yang begitu besar dari pusat terhadap pembangunan BIL di Lombok, ucapnya, tentunya harus didukung seluruh lapisan masyarakat di daerah ini. Terlebih, pembangunan bandara tersebut, merupakan salah satu cara dalam mengembangkan beberapa kawasan wisata di Pulau Lombok maupun Pulau Sumbawa. Termasuk mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat, baik yang tinggal di kawasan bandara maupun di luar kawasan itu.

Tidak hanya itu, ucapnya, adanya sarana transportasi memadai akan mampu mengundang minat investor menanamkan investasinya di daerah ini. Hal ini, kata Gubernur, bisa dilihat dengan kedatangan sejumlah investor dalam dan luar negeri menanamkan investasi di daerah ini. (ham)

Sumber : www.sasak.org

Terjadi Pro Kontra, Wacana Sekotong Jadi Objek Geowisata

Giri Menang (Suara NTb) Adanya rencana pemerintah daerah Kabupaten Lombok Barat (Pemkab Lobar) menjadikan Sekotong sebagai daerah objek Geowisata disambut antusias sebagian kalangan. Pasalnya, usaha tambang di daerah tersebut sangat potensial dijadikan objek wisata. Potensi ini diharapkan bisa meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD), sehingga bisa mensejahterakan masyarakat Sekotong dan sekitarnya yang mayoritas miskin. Namun di sisi lain, pendapat kontra juga muncul. Kenapa ?

L. Wirame, dari Kabag TU Dinas Petambangan Lombok Barat (Lobar), yang dikonfirmasi Suara NTB, menegaskan, Pemkab Lobar akan terus melanjutkan rencana eksploitasi batuan mangan yang terkandung dalam perut bumi Sekotong. Begitu pula renana pemerintah menjadikan Sekotong sebagai objek geowisata. Terkait adanya Perda yang melarang adanya galian B di Lombok dinilai Wirame tidak begitu dipermasalahkan. Pasalnya, masih ada celah dan pertimbangan-pertimbangan yang matang. Baik mengenai aspek dampak lingkungan yang akan ditimbulkan, juga akibat lainnya.

Celah yang dimaksudkan Wirame, adanya UU No 32 tahun 2003 tentang otonomi daerah. Dimana secara jelas termaktub pemberian hak seutuhnya kepada kepala daerah masing-masing untuk mengelola daerahnya, termasuk potensi alam yang terkandung di dalamnya guna kesejehteraan rakyat. Selain itu, Perda tersebut dinilai tidak jelas peruntukannya, karena terlalu kontradiktif ditambah lagi tidak ada sanksi yang jelas yang dicantumkan dalam aturan pelarangan dalam Perda tersebut.

Mendagri menurutnya, telah mengeluarkan surat untuk segera merevisi Perda tersebut. Dijelaskan, pertimbangan yang telah diambil pemerintah Lobar disebutkan Wirame, jika penambangan di daerah tersebut benar-benar jadi apalagi ditambah dengan pengembangan wisata dipastikan bisa memakmurkan masyarakat. Lapangan kerja yang akan diciptakan cukup besar, sehingga bisa mempekerjakan masyarakat sekitar.

Sedikit berbeda dengan Ketua Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH) Universitas Mataram (Unram). Ir. Pudusung, MP, saat dikonfirmasi Suara NTB di Sekretariat PPLH Senin (4/2) lalu. Ia mengatakan daerah Lombok merupakan daerah yang sangat kecil. Mengacu pada Perda nomor 11 tahun 2006 tentang lingkungan, dinyatakan segala macam bentuk penambangan golongan B hendaknya ditaati. Pasalnya, Pulau Lombok merupakan pulau yang kecil ditambah jumlah ponduduk yang sangat padat.

Pudusung mengaku sangat mendukung rencana Pemkab Lobar menjadikan Sekotong, yang berlokasi di bagian selatan Lobar sebagai daerah geowisata. Namun, sebatas geowisata murni potensi alam yang ada. Bukan pada penambangannya. ‘’Menciptakan wisata jangan dengan menambang, maksimalkan saja potensi alamnya yang alami,’’ paparnya.

Dikhawatirkan Pudusung, setiap melakukan perencanaan pembangunan sering melupakan kajian tentang lingkungan. Ia menyarankan, konsep yang akan diterapkan nantinya dalam menjadikan Sekotong sebagai daerah geowisata benar-benar memperhatikan kajian lingkungannya.

Dampak yang akan ditimbulkan jika benar-benar Lombok ini melanggar Perda tersebut dianggap Pudusung bisa berakibat akan habisnya tempat yang aman di Lonbok. Secara jelas, ia menyarankan tidak melakukan penambangan ketika ingin menciptakan daerah geowisata.

Adanya perhatian pemerintah terhadap lingkungan dinilai Pudusung masih minim. Padahal lanjutnya, masalah lingkungan butuh perhatian besar. Apalagi kalau bicara dampak yang akan ditimbulkan akibat kerusakan lingkungan tersebut. ‘’Sekarang yang marak dibicarakanan tentang kesehatan lingkungan. Seperti, kita belum pernah sadari banyak sekali logam berat yang kita konsumsi secara tidak sengaja akibat pencemaran lingkungan,’’ cetusnya.

Disarankan Pudusung, pemerintah jangan terlalu mengejar PAD dengan alasan meningkatkan taraf perekonomian masyarakat, tanpa memperhatikan dampaknya bagi lingkungan. Kerena, jika dibanding-bandingkan dampak yang akan ditimbulkan akibat kerusakan lingkungan lebih besar dengan penghasilan yang akan diperoleh dalam bentuk PAD tersebut.

Pendangan senada juga dilontarkan Kepala Dinas pariwisata seni dan Budaya (Disparsenibud) Lobar, Drs. Tjok Suthendra Rai, M.M, yang dikonfirmasi Suara NTB di ruang kerjanya, Rabu (6/2). Ia mengatakan bahwa Sekotong kurang potensial sebagai daerah geowisata.

Menurut Tjok, yang dilihat potensial sebagai daerah geowisata adalah kawasan Gunung Rinjani. Pasalnya, keindahan alam yang dimiliki Rinjani juga didukung oleh beberapa gejala alam yang unik seperti adanya Goa Susu, dan juga sumber air panas. Selain itu juga, di Rinjani juga terdapat pembentukan pegunungan baru yang diakibatkan oleh letusan yang terjadi pada beberapa tahun silam. ‘’Kenapa kita malah lantas memilih Rinjani dibanding dengan Sekotong. Untuk daerah Sekotong kita juga punya rencana untuk itu, namun untuk saat ini kita sedang konsentrasi pada Rinjani dahulu yang akan segera kita jadikan sebagai National Park,’’” ungkapnya.

Selain itu, menurut Tjok pihak Pemkab juga sedang mengindentifikasi daerah-daerah mana yang akan dijadikan sebagai daerah geowisata. Untuk Sekotong sendiri, sebenarnya daerah Sekotong bisa dikembangkan apa saja, mulai dari perikanan, pariwisata, pertambangan, peternakan, dan pertanian. ‘’Daerah Sekotong merupakan daerah yang komplit. Jadi kita juga merencanakan untuk mengelola semua itu, sehingga kedepannya Sekotong menjadi daerah pariwisata yang komplit. Malah sekarang belum jelasnya RTRW daerah Sekotong, menjadi masalah,’’ terangnya. (rus/smd)

Sumber : www.sasak.org

Festival Senggigi Agenda VIY 2008 Untuk Lobar

Giri Menang Lobar OL) (Dalam rangka menyambut Visit Indonesia Year (VIY) tahun 2008, secara nasional, kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ditargetkan mencapai tujuh juta orang. 118 juta untuk wisatawan nusantara (wisnu). Untuk memperoleh target tersebut, pemerintah telah menetapkan sedikitnya seratus even yang bakal digelar di daerah-daerah.

Untuk menyambut kegiatan nasional tersebut, Pemerintah Kabupaten Lombok Barat, melalui Dinas Pariwisata Seni dan Budaya (Diparsenibud Lobar), oleh pemerintah pusat yang domotori Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata (Menbudpar), telah ditetapkan, Festival Senggigi sebagai agenda even yang harus digelar.

Kepala Diparsenibud Lobar, Drs. Tjok Sutendra Rai, MM ketika dimintai keterangannya menjelaskan, secara global di wilayah NTB, Kementerian Budpar RI, telah menetapkan lima agenda even.

“Kita di Lobar kena satu even yaitu, Festival Senggigi,” papar Tjok di ruang kerjanya Jumat (18/1).

Ditambahkan, lima agenda di NTB tersebut dirinci Tjok, Uap-Uap di Bima, UU Intertional Surving-Dompu, Bau Nyale-Lombok Tengah, Bulan Apresiasi Budaya (BAB)-Kota Mataram dan Festival Senggigi-Lobar.

Ditanya target pencapaian jumlah wisman ke Lobar, menurut Tjok, oleh pusat tidak ditargetkan jumlah pencapaian, melainkan daerah sendiri yang menargetkan. Untuk tahun 2007 lalu, pihaknya mencapai target sebesar 250 ribu wisman. Sementara tahun 2008 ini, kata Tjok, ditargetkan 300 ribu orang wisman. “Mudah-mudahan tercapai, asal semua komponen masyarakat mendukung, terutama keamanan,” paparnya.

Sebagai Support of Event, Festival Sengigi yang biasa di gelar pada bulan Juli tiap tahun, telah mampu menyedot banyak wisatawan. Diparsenibud Lobar, sengaja menggelar even tersebut pada tiap bulan Juli. Karena menurut Tjok, pada bulan tersebut, kunjungan wisatawan sedang mencapai puncak. Untuk menyemarakkan kegiatan, Diparsenibud tidak merasa risih untuk mengundang sejumlah artis ibu kota, budayawan, seniman, pelaku pariwisata serta beberapa daerah yang ingin mempromosikan kegiatan pariwisatanya.

Disinggung kasus pengerusakan tembok pembatan di Batulayar, Tjok mengungkapkan, itu hanya insiden kecil yang sifatnya pribadi. Ijin operasional dari pemiliknyapun belum sampai ke Diparsenibud. Dan dilihat dari sudut pariwisata, tidak menghasilkan dampak yang berarti.

Sumber : www.sasak.org


Senin

Menikmati Pemandangan Air Terjun di Lombok

Liputan6.com, Lombok: Kaki Gunung Rinjani di Kepulauan Lombok, Nusa Tenggara Barat, memiliki beragam wisata alam. Satu di antaranya air terjun Sindang Gile. Terletak sekitar 600 meter di atas permukaan laut, air di kawasan ini ternyata berasal dari perut bumi sehingga bisa langsung diminum. Uniknya, kendati musim berganti, air terjun itu tetap saja mengalir deras.

Wisata lainnya yang bisa dikunjungi di kaki gunung berapi tertinggi di Indonesia itu yaitu kawasan air terjun Tiu Kelep. Namun sebelumnya para pengunjung harus terlebih dulu menyisir jalan dengan disuguhi pemandangan jurang di sisi kanan dan kiri. Meski medannya cukup sulit, anda dijamin tetap akan takjub melihat air terjun setinggi 42 meter itu.

Mengunjungi Lombok tak lengkap rasanya bila tidak menikmati wisata pantai. Maklum, Lombok memang sangat terkenal akan keindahan pantainya dengan nuansa pasir putihnya dan air yang biru jernih. Pantai di Pulau Gili Air, misalnya. Banyak wisatawan lokal maupun mancanegara singgah di pantai tersebut. Di sini pula, anda bisa beraktivitas snorkling, diving, dan memancing.

Bila petang menjelang, anda bisa menikmati keindahan panorama di saat sang surya terbenam meninggalkan kenangan setelah seharian penuh beraktivitas. Ini bisa dilakukan sambil menikmati hidangan dan minuman yang disediakan sejumlah cottage di Gili Air.(REN/Tim Melancong Yuk)

Sumber : www.sasak.org

Tiga Pulau Kecil Indah di Lombok

Liputan6.com, Lombok: Pulau Lombok menyimpan berjuta pesona, terutama pemandangan alam yang bisa dinikmati para turis lokal dan mancanegara. Tiga kawasan wisata bahari yang layak dikunjungi antara lain Gili Meno, Gili Terawangan, dan Gili Air. Ketiga pulau kecil (gili) itu terletak di kawasan Selat Lombok, Kabupaten Lombok Barat, Nusatenggara Barat.

Tak sulit untuk mencapai ketiga pulau itu. Anda bisa menggunakan perahu motor dari Pelabuhan Bangsal, Kabupaten Lombok Utara dengan ongkos Rp 10 ribu per orang. Lama perjalanan ditempuh sekitar satu jam. Tujuan pertama tim Melancong Yuk yakni ke Gili Meno yang berangkat dari Pantai Senggigi.

Salah satu kawasan yang didatangi yaitu Taman Burung Gili Meno yang menjadi habitat beragam spesies burung dari sejumlah negara. Di taman itu juga dipelihara di antaranya kangguru dan rusa. Tiket masuk ke taman itu dikenakan biaya Rp 40 ribu per orang.

Taman bawah laut Gili Meno juga tak kalah menarik. Peralatan menyelam disediakan bagi Anda yang ingin menjelajahi kedalaman bawah laut. Peralatan menyelam disewakan sekitar Rp 50 ribu meliputi di antaranya kacamata renang, alat bantu pernapasan, dan sepatu katak. Bila ingin lebih dalam lagi menyelam, Anda bisa menyewa alat diving seharga sekitar US$ 50.

Perjalanan dilanjutkan menuju Gili Terawangan, gili terluas di antara dua gili lainnya. Di sana banyak dijumpai penginapan yang bisa disewakan harian, mingguan atau bulanan. Harganya pun bervariasi berkisar antara Rp 300 ribu sampai Rp 700 ribu per malam. Jalan-jalan yang melelahkan membuat perut lapar? Anda dapat singgah di sejumlah rumah makan yang juga menyediakan menu-menu internasional. Maklum, di sana kebanyakan disinggahi para turis asing.

Di siang hari, aktivitas para turis di Gili Terawangan rata-rata diisi dengan diving dan snorkling. Ingin menikmati pemandangan alam bawah laut lebih dekat? Disediakan bagi Anda perahu sewaan bernama Glass Bottom Boat. Lain lagi aktivitas mereka di waktu malam. Mereka lebih banyak menghabiskan waktu di beberapa kafe yang dijadikan ajang buat bergaul, berkumpul, dan bersantai.

Berkeliling daratan di sejumlah kawasan di Gili Terawangan disediakan cidomo (kereta kuda sejenis dokar) dan sepeda. Dua kendaraan itu yang tersedia karena tak ada kendaraan bermotor di sana. Cukup dengan membayar Rp 20 ribu, pengemudi siap mengantar Anda ke ke kawasan yang diinginkan. Untuk sepeda, dikenakan tarif sewa sebesar Rp 50 ribu.

Gili Terawangan yang luasnya lebih dari 300 hektare ini menjanjikan kenikmatan tersendiri bagi para pelancong. Mereka yang senang bertualang bisa mencoba jalur-jalur menarik untuk mencapai bukit. Di ketinggian dari atas permukaan laut itu pemandangan alam cukup indah dipandang.

Anda tertarik mengetahui sejarah masyarakat NTB, kunjungi Museum Negeri di Mataram, Lombok. Museum yang diresmikan pada 23 Januari 1982 itu menyimpan 7006 koleksi tentang kehidupan sejarah masyarakat NTB. Benda-benda bersejarah itu tersimpan dalam sebuah kotak kaca berukuran besar layaknya akuarium.

Di dalam ruangan yang luas itu tersimpan di antaranya arca siwa mahadewa, keris, kendi, kapak, nekara dan mahkota. Berdasarkan informasi yang dihimpun www.liputan 6.com, nekara adalah koleksi museum tertua yaitu nekara perunggu Sambelia dan nekara Seran. Nekara sebelumnya ditemukan di Lombok Timur dan Pulau Sumbawa.

Diperkirakan, nekara-nekara itu dibuat pada abad kelima. Kala itu nekara digunakan sebagai alat komunikasi, bekal kubur, meminta hujan, dan sering diserahkan kepada suatu kelompok tertentu jika kelompok lain kalah perang. Menurut hasil penelitian arkeolog, nekara awalnya pengaruh dari Cina.

bagi temen-temen yang mau lihat keindahan ketiga pulau itu + museum Mataram (padahal tiang juga pingin banget lihat secara langsung keindahan Pulau Lombok, solanya belum pernah sekarang, hanya dulu waktu kecil aja).. duch sedihnya hatiku.. T-T.

Sumber : www.sasak.org

Jumat

Perang Topat, Ritual di Gumi Sasak

Perang topat (ketupat) setiap tahun berlangsung di Pura Lingsar, Kecamatan Narmada, Lombok Barat. Upacara ini berlangsung pada waktu saat “raraq kembang waru” alias gugurnya bunga waru.

Acara itu merupakan lambang kerukunan antar umat beragama, khususnya masyarakat Sasak (pemeluk Islam) dan masyarakat etnis Bali (pemeluk Hindu). Perang topat dimulai pukul 15.45, dan berakhir saat matahari tenggelam.

Upacara itu sudah jadi agenda pariwisata. Wanita yang sedang haid tak boleh mengikuti. Sehari sebelumnya ada upacara permulaan kerja atau “penaek gawe”. Ada lagi acara “mendak” alias upacara menjemput tamu agung alias roh-roh gaib yang berkuasa di Gunung Rinjani dan Gunung Agung. Kemudian ada pula penyembelihan kerbau. Ada sesajen berupa jajan sembilan rupa, buah-buahan, dan minuman.

Lempar-lemparan ketupat itu ditingkahi bunyi kul-kul selama sekitar satu jam. Ketupat itu diperebutkan. Yang belum dilemparkan tak boleh dibawa pulang. Kendati ketupat itu sudah penyok, atau isinya “mecotot”, tetap dipunguti orang, khususnya petani, untuk dibawa pulang dan ditempatkan di sudut-sudut pematang sawah atau digantung di pohon buah-buahan.

Maksud upacara itu adalah untuk mendapatkan berkah dan keselamatan, terutama bagi petani anggota Subak. Memang perang topat tak lepas dari legenda. Konon di Lombok Barat dulu ada Kerajaan Medain. Raja Medain punya anak bernama Raden Mas Sumilir yang bergelar Datu Wali Milir. Suatu ketika ia menancapkan tongkatnya di tanah Bayan. Saat tongkat itu ditarik, air pun muncrat, melaju deras. Dalam bahasa Sasak, melaju artinya langser atau lengsar. Desa itu pun lalu diberi nama Lingsar. Entah bagaimana, Sumilir hilang di situ. Atas musibah itu, seisi istana dan warga sedih. Kesedihan itu berlarut hingga dua tahun. Buntutnya, semua orang melupakan urusan kehidupan. Suatu ketika keponakan Sumilir, Datu Piling, menemukan pamannya itu di lokasi mata air tadi. Dalam pertemuan itu disebutkan, kalau mau menemui Sumilir, hendaklah datang ke mata air itu.

Maka Datu Piling pun memerintahkan pengiringnya untuk menyambut pertemuan itu. Ketupat beserta lauknya dipersiapkan. Pertemuan pun terjadi sekitar pukul 16.00. Setelah itu Raden Mas Sumilir kembali menghilang. Tapi sejak Sumilir menghilang kedua kalinya, warga Lingsar kembali menikmati kemakmuran. Sumber air melimpah, dan siap dipakai mengairi sawah.

Perang ketupat pun lantas dilestarikan sebagai ungkapan rasa syukur, menandai saat dimulainya menggarap sawah (JIBIS Humaniora)

Sumber : www.sasak.org

Santap Sniper di Bibir Gili Meno

Lombok Barat - Tampangnya terbilang sangar dengan gigi-giginya yang runcing. Sniper jacket! Begitu dia dipangil oleh nelayan. Namun tidak seperti namanya yang terkesan sangar, sniper jacket justru adalah ikan pengecut. Hobinya bersembunyi di antara karang-karang. Dia bersahabat karib dengan ikan ekor kuning.


Untuk mendapatkan sniper jacket, nelayan di Laut Lombok memancingnya dari atas perahu. Dengan menggunakan umpan dari daging ikan yang dipotong kecil-kecil, hoooop… terpancinglah sniper jacket itu.

Untuk menggarap ikan ini tak perlu macam-macam. Setelah dibersihkan, sniper jacket cukup digoreng atau dibakar tanpa bumbu. Kendati begitu, rasanya manis dan menyegarkan khas ikan laut yang masih fresh from the sea. Dagingnya pun tebal.

Di Gili Trawangan dan Gili Meno sebagian besar tempat makan menyediakan si gigi runcing ini. detikcom sempat mencicipinya di sebuah kafe di bibir pantai Gili Meno, Lombok Barat, NTB, Kamis (31/1/2008).

Pemandangan lautan nan memesona sambil berselonjor di gubukan membuat cita rasa santapan semakin amboi. Ikan ini hanya diduetkan dengan sambal ulek plus jeruk nipis, ayeeee… rasanya mau nambah berkali-kali.

Apalagi dengan nasi panas mengepul dan plecing kangkung segar, waaahhh… makin mantap! Bolehlah jika si sniper jacket ini disandingkan dengan kenikmatan ayam taliwang yang terkenal dari Lombok.(ana/sss)